NU Harap Forum Lintas Budaya dan Agama ASEAN Punya Peran Politik

Berita266 Dilihat

Losergeek.org, Jakarta – Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Yahya Cholil Staquf menginginkan forum lintas budaya dan agama ASEAN mempunyai pengaruh secara politik di kawasan, yang tengah menghadapi tantangan baik krisis internal atau ketegangan geopolitik. Hal itu dikatakan Yahya dalam jumpa pers menjelang digelarnya ASEAN Intercultural and Interreligious Dialogue Conference atau IIDC, di Jakarta, Ranbu, 2 Agustus 2023.

PBNU menginisiasi forum ini sebagai rangkaian konferensi tingkat tinggi perhimpunan bangsa-bangsa Asia Tenggara di Jakarta pada September mendatang. IIDC, yang akan berlangsung dua hari dari 7 hingga 8 Agustus 2023, bertujuan untuk “ikut serta dalam upaya membangun harmoni dan perdamaian dari arah lingkungan agama-agama di tengah dinamika global.”

ASEAN IIDC 2023 dengan tema “ASEAN Shared Civilizational Values: Building an Epicentrum of Harmony to Foster Peace, Security, and Prosperity”, akan dihadiri dan dibuka langsung oleh Presiden Joko Widodo. 

Ketua PBNU, yang akrab disapa Gus Yahya saat jumpa pers di Gedung PBNU pada Rabu, 2 Agustus 2023, menyatakan IIDC bukan sekedar dialog intelektual, tapi ada nuansa politik. “Kami mencari basis kesamaan,” katanya.

Gus Yahya menjelaskan, harapannya supaya forum ini dapat menentukan secara politik adalah hasil dari perundingan di antara tokoh-tokoh agama ASEAN dan mitra, nantinya akan diteruskan ke KTT ASEAN. Kesepakatan juga bisa menjadi pertimbangan kebijakan bagi ASEAN atau negara-negara anggota.

ASEAN secara internal tahun ini disibukkan dengan upayanya membereskan krisis Myanmar, di tengah tujuannya untuk menjadi pusat pertumbuhan ekonomi dunia. Blok juga terjepit di antara kepentingan dua negara besar China dan Amerika Serikat yang membuat kawasan menjadi tegang karena sengketa keduanya dapat membuat negara-negara anggota terdampak langsung.

Iklan

Menurut Gus Yahya, melihat fenomena seperti krisis Myanmar, memang dibutuhkan solusi politik. Namun Ia ingin mencari tahu apakah konsolidasi sosial antara pemimpin komunitas agama dapat mendorong sebuah jalan keluar.

Baca Juga  Mutasi Polri, 412 Pejabat Polda Metro Jaya Dapat Jabatan Baru

“Kita gak mau berhenti di protes, kecam, dan kritik,” kata Gus Yahya, menggaungkan R20 – pertemuan informal keagamaan G20 di Bali pada November lalu, yang menekankan nilai jujur dan terbuka dalam beragama. 

Sebanyak 200 undangan meliputi partisipan dan pembicara juga telah terkonfirmasi bakal hadir dalam forum tersebut. PBNU menyebut Myanmar, yang dilarang hadir di pertemuan tingkat tinggi ASEAN, akan mengirimkan dua delegasi dan seorang Kepala Pusat Pendidikan Buddhis.

Pilihan Editor Rusia Gempur Gudang Gandum Ukraina, Pasokan Pangan Global Terancam



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *