Perluas Pasar Ekspor, Kemendag Gelar Expo Indonesia en Mexico

Berita258 Dilihat

INFO NASIONAL — Kementerian Perdagangan terus memperluas pangsa ekspor produk Indonesia hingga ke Meksiko. Salah satu upaya yang dilakukan yaitu dengan menggelar pameran Expo Indonesia en Mexico (EIM) pada 3–6 Agustus 2023 di kawasan World Trade Center, Mexico City, Meksiko dan menghadirkan 51 pelaku usaha di pameran tersebut. Pameran EIM menargetkan peningkatan ekspor nonmigas dan surplus neraca perdagangan Indonesia-Meksiko. Kemendag optimis para eksportir Indonesia mampu melakukan ekspansi ke pasar Meksiko.

Peserta pameran EIM terdiri dari Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif; perusahaan swasta; dan pelaku usaha binaan Pemerintah Daerah Provinsi seperti DKI Jakarta, Jawa Tengah, Nusa Tenggara Timur, dan Papua Barat. Hadir pada pembukaan pameran, yaitu Sekretaris Jenderal Suhanto, Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (Dirjen PEN) Didi Sumedi, Staf Khusus Menteri Perdagangan Bidang Perdagangan Internasional Bara Khrisna Hasibuan, Duta Besar RI untuk Republik Meksiko Cheppy T. Wartono, dan Kepala Indonesian Trade Promotion Center (ITPC) Mexico City Sunny Adrian.

“Kemendag yakin eksportir Indonesia bisa melakukan ekspansi di pasar Meksiko. Selain itu, lokasi Meksiko yang cukup strategis juga membuka peluang pintu masuk perdagangan bagi produk dan jasa Indonesia ke pasar Amerika Latin dan Amerika Serikat,” ungkap Mendag Zulkifli Hasan pada kesempatan terpisah di Jakarta.

Pameran EIM, lanjut Mendag Zulkifli Hasan, merupakan salah satu bentuk implementasi arahan Presiden Joko Widodo untuk mewujudkan diversifikasi pasar ekspor khususnya di tengah resesi global yang berimbas secara signifikan terhadap perekonomian dan daya beli konsumen di negara- negara maju.

“Perhelatan EIM diharapkan mampu membawa Indonesia menuju gerbang perdagangan, investasi dunia, sekaligus memperkuat reputasi (nation branding) Indonesia di kawasan Amerika Latin. Sebagai efek ganda (multiplier effect) dari reputasi tersebut, diharapkan Indonesia akan menjadi salah satu negara mitra dagang kredibel serta pemasok produk dan jasa terpercaya di mata para buyer,” ungkap Mendag Zulkifli Hasan.

Penyelenggaraan pameran EIM sekaligus memperingati 70 tahun hubungan bilateral Indonesia- Meksiko yang telah terjalin sejak tahun 1953 melalui penandatanganan Joint Declaration oleh pemimpin kedua negara. Dalam kancah global, Indonesia dan Meksiko tergabung dalam beberapa wadah organisasi yang sama seperti United Nations, Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC), G20, serta forum konsultatif antar-lima negara yaitu Meksiko, Indonesia, Korea Selatan, Turki, dan Australia (MIKTA, sejak 2013).

Baca Juga  Genjot Kinerja Bisnis, Aditama Dekati Konsumen

Populasi Meksiko sendiri hampir 130 juta jiwa dan produk domestik bruto (PDB) per kapita negara tersebut lebih dari USD 11.000. Hal ini menjadikan Meksiko sebagai mitra prospektif bagi Indonesia.

Sementara itu, Dubes Cheppy mengatakan, pameran EIM merupakan promosi integrasi untuk tiga sektor yakni perdagangan, pariwisata, dan investasi yang pertama kali dilaksanakan di Meksiko. “Kegiatan ini diharapkan menjadi media untuk meningkatkan kontribusi Indonesia di pasar Meksiko yang saat ini relatif kecil jika dibandingkan dengan negara anggota ASEAN lainnya,” ungkap Dubes Cheppy.

Dirjen PEN Didi menjelaskan, selama lima tahun terakhir (2018–2022), ekspor nonmigas Indonesia ke Meksiko tumbuh 15,86 persen yaitu dari USD 893,3 juta menjadi USD 1,59 miliar. Pada periode Januari–Mei 2023, rekapitulasi ekspor nonmigas nasional ke Meksiko tercatat sebesar USD 730,3 juta atau naik 12,01 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Komoditas ekspor utama Indonesia ke Meksiko terdiri atas kendaraan bermotor dan suku cadangnya, alas kaki, komponen elektronika aktif (electronic integrated circuits), ban mobil, karet alam, produk kertas, dan perhiasan.

Meksiko merupakan salah satu pasar potensial bagi produk-produk Indonesia. Hal ini terlihat dari neraca perdagangan Indonesia terhadap Meksiko periode Januari–Mei 2023 yang mencatat surplus senilai USD 606,4 juta. Nilai surplus ini juga terjadi sepanjang tahun 2022 yang sebesar USD 1,4 miliar.

Iklan

Didi menuturkan, penyelenggaraan pameran EIM diharapkan dapat memperluas pangsa pasar produk Indonesia ke Meksiko. “Kemendag memfasilitasi puluhan eksportir Indonesia untuk memamerkan produk-produk potensial melalui pameran EIM agar pangsa pasar produk Indonesia di negara Meksiko semakin luas,” tambahnya.

Sementara itu, sebagai upaya diversifikasi di pasar Meksiko, Kemendag juga melakukan pertemuan dengan COMCE (Consenjo Empresarial Mexicano de Comercio Exterior, Inversión y Tecnología) yang merupakan organisasi yang bertugas mempromosikan perdagangan luar negeri, investasi asing, dan pengembangan teknologi di Meksiko.

Baca Juga  KPK Periksa 3 Saksi di Papua Dalami Dugaan Otak-atik Kasus Lukas Enembe

Penandatanganan MoU dan Promosi Trade Expo Indonesia

Selain pameran, gelaran EIM juga menyuguhkan serangkaian acara forum bisnis di bidang perdagangan dan investasi termasuk pariwisata, penjajakan dagang (business matching), penandatanganan nota kesepahaman (MoU), gelar wicara, serta pertunjukan seni dan tari.

Adapun penandatanganan empat nota kesepahaman (MoU) antara PT Cempaka Karya Utama- Sukabumi Stone Mexico, PT Indoprima Gemilang-Golden Friction, PT Asia Garment Internasional- Pareos, dan PT Adara Aspira-La Pasiega dengan masing-masing untuk produk batu alam, makanan dan minuman, kain pantai, dan spare part (rem mobil) dengan nilai transaksi potensial Rp23,2 miliar.

Di sela pameran, Didi juga mempromosikan agenda pameran dagang business to business (B-to-B) skala internasional terbesar di Indonesia kepada para buyer dan pengunjung EIM yaitu Trade Expo Indonesia (TEI) ke-38 yang menampilkan produk-produk bernilai tambah. Kemendag bekerja sama dengan KBRI di luar negeri, termasuk Meksiko, untuk mengundang para buyer potensial agar tertarik mengunjungi TEI.

Setiap tahunnya, Kemendag mengadakan TEI yang menghadirkan produk, jasa, serta peluang investasi dari ratusan pelaku bisnis, BUMN, BUMD, dan pelaku UKM berpotensi ekspor. Pada penyelenggaraan ke-38 yang akan dilaksanakan pada 18–22 Oktober 2023 di Indonesia Convention Exhibition, Bumi Serpong Damai, Tangerang. Untuk itu, kami mengajak para pelaku usaha khususnya buyer Meksiko untuk berpartisipasi di ajang TEI 2023,” kata Didi.

Sebelum pelaksanaan pameran, ITPC Mexico City dan KBRI Meksiko telah melakukan berbagai persiapan misalnya rekrutmen peserta yang merepresentasikan industri potensial Indonesia seperti makanan dan minuman olahan, fesyen, produk batu alam, produk rotan, dekorasi rumah, furnitur, kakao, produk kesehatan, otomotif, kertas, produk kayu, perlengkapan rumah tangga, tekstil, peralatan mesin, dan produk hasil perikanan.(*)



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *