Rugi Bengkak 152%, Ini Penjelasan Manajemen CGV (BLTZ)

Uncategorized114 Dilihat


Jakarta, CNBC Indonesia – Emiten pengelola bioskop CGV Indonesia PT Graha Layar Prima Tbk (BLTZ) mencatatkan kenaikan rugi bersih yang dapat diatribusikan ke pemilik entitas induk sebesar 152,89% menjadi Rp37,49 miliar per September 2023. Manajemen pun buka suara terkait hal ini.

Sebagaimana diketahui, rugi bersih BLTZ di kuartal tiga tahun 2022 dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2022 sebesar Rp14,83 miliar. Hal ini didorong oleh beban pokok pendapatan perseroan tercatat sebesar Rp479,51 miliar.

Kemudian, beban penjualan sebesar Rp1,43 miliar, serta beban umum dan administrasi sebesar Rp244,03 miliar.

Direktur Graha Layar Prima Haryani Suwirman mengatakan, efek terbesar dari rugi yang dialami Perseroan sampai dengan September 2023 karena adanya kenaikan biaya sewa di tahun
2023 jika dibandingkan dengan tahun 2022.

“Pada tahun 2022 Perseroan mendapatkan kompensasi biaya sewa lebih besar dari Pemilik gedung, sedangkan di tahun 2023 ini biaya sewa sudah hampir kembali ke biaya normal,” ujarnya dikutip dari keterbukaan Informasi BEI, Kamis, (14/12/2023).

Selain itu, Haryani mengatakan, penurunan disebabkan karena ekspektasi atas movie line up yang ditayangkan di tahun 2023 tidak sejalan dengan realitas atas pendapatan yang diterima, hal tersebut didasarkan atas jumlah pengunjung di tahun ini tidak sebanyak tahun lalu.

Di sisi lain, Jumlah pengunjung yang tidak banyak ditahun ini tidak sejalan dengan fixed cost Perusahaan setiap bulannya, seperti biaya utility, equipment, dan lainnya.

Memang, bila mengacu pada top linenya, pendapatan perseroan per September 2023 tercatat naik 0,34% menjadi sebesar Rp796,78 miliar, dari sebelumnya sebesar Rp794,04 miliar. Pendapatan segmen bioskop mendominasi dengan berkontribusi sebesar Rp497,11 miliar.

Baca Juga  Selundupkan 4 Kilogram Sabu, Pelajar Asal Aceh dan Rekannya Ditangkap

Kemudian, pendapatan segmen makanan dan minuman tercatat sebesar Rp240,72 miliar. Sementara itu, segmen acara dan iklan sebesar Rp58,89 miliar, serta lisensi dan jasa manajemen mengantongi Rp46,46 juta.

Hingga akhir September 2023, nilai total aset BLTZ mengalami penurunan sebesar 7,51% dari akhir tahun 2022, mencapai Rp2,11 triliun dibandingkan dengan jumlah sebesar Rp2,28 triliun pada Desember 2022. Liabilitas perusahaan mencapai Rp1,67 triliun, sementara ekuitasnya sebesar Rp435,47 miliar.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Mentok Bawah, Cinema XXI Patok Harga IPO di Rp 270

(ayh/ayh)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *